semua Kategori
EN

Beranda>Berita>Berita industri

Antibiotik, obat antiinflamasi, dan obat antibakteri harus dibedakan terlebih dahulu, dan konsekuensi penyalahgunaannya akan sangat serius!

Waktu: 2020-07-27 Hits: 335

① Obat antibakteri: mengacu pada obat yang dapat menghambat atau membunuh bakteri dan digunakan untuk mencegah dan mengobati infeksi bakteri. Obat antibakteri termasuk obat antibakteri sintetik dan antibiotik.

②Antibiotik: mengacu pada kelas zat yang diproduksi oleh bakteri, jamur, atau mikroorganisme lain yang memiliki efek membunuh atau menghambat patogen selama aktivitas hidupnya. Selain sebagai antibakteri, juga berperan dalam anti tumor, anti infeksi, dan pengobatan penyakit kardiovaskular.

③ Obat anti inflamasi: obat yang tidak hanya mempengaruhi mekanisme respon inflamasi tubuh, tetapi juga memiliki efek anti inflamasi disebut obat anti inflamasi, yaitu obat yang melawan inflamasi. Dalam pengobatan, mereka biasanya dibagi menjadi dua kategori. Salah satunya adalah obat anti inflamasi steroid, yang sering kita sebut sebagai hormon, seperti kortison, kortison rekombinan, deksametason, prednison asetat, dll .; yang lainnya adalah obat anti inflamasi non steroid, yaitu analgesik anti inflamasi, seperti ibuprofen, aspirin, voltarin, parasetamol dan lain sebagainya.

Antibiotik adalah proses patologis. Ini adalah respons perlindungan yang terjadi saat jaringan terluka. Namun, bila reaksi berlebihan, akan menyebabkan tubuh terluka, sehingga meningkatkan kematian dan menjadi mandiri. , Dan ini berbahaya bagi tubuh, perlu dilakukan perawatan anti-inflamasi. Faktor infeksi dan non infeksi dapat menyebabkan reaksi resonansi, jadi pilihan obat yang tepat sangat penting. Jika itu adalah sterilisasi infeksi, seperti infeksi bakteri, maka infeksi dapat diselesaikan dari akar penyebabnya melalui obat antibakteri atau antibiotik, dan pertumbuhan bakteri dapat dimatikan atau dihambat. Biasanya, Anda menerima anti-infeksi Setelah perawatan, respons peradangan dapat dikontrol secara efektif. Jika ini disebabkan oleh faktor non-infeksi, gunakan obat anti-infeksi sebagai gantinya, dan sebagai gantinya gunakan obat anti-inflamasi untuk bekerja pada jaringan yang rusak untuk mencapai efek anti-inflamasi dan analgesik. Sebaliknya, jika obat digunakan sembarangan, maka obatnya mudah salah, dan gejalanya tidak akan menyembuhkan akar penyebabnya. Meskipun apa yang disebut "obat anti-inflamasi" sudah dipakai, mudah untuk menyebabkan kekambuhan dan kondisinya tidak akan membaik.

Selain itu, kegagalan untuk membuat perbedaan yang jelas antara jenis obat ini mengakibatkan substitusi yang tidak disengaja dari obat antibakteri atau hormon. "Substitusi obat anti infeksi" dan "penyalahgunaan hormon" sudah menjadi dua masalah yang sangat serius, dan kerugian yang ditimbulkan tidak dapat dihindari. . Penggunaan obat antibakteri baik itu penggunaan normal maupun berlebihan dapat menyebabkan terjadinya koreksi bakteri. Peningkatan komplikasi menyebabkan ketidakefektifan pengobatan asli, dan menyebabkan terlalu banyak reaksi merugikan seperti reaksi toksik dan reaksi alergi, yang meningkatkan dosis obat dan siklus pengobatan, dan bahkan harus mengganti obat anti infeksi yang lebih mahal, menyebabkan kerugian ekonomi dan limbah obat; Demikian pula, penggantian hormon dapat menyebabkan ketergantungan obat, dan reaksi merugikan yang serius, dan bahkan mengancam jiwa.